Dahulu
“Tumben mandii sore, gak masuk angin”
“Enggak, disuruh hunny mandi”
“Kalo mamanya yang nyuruh gak didengerin”
“Hehehehe iyaa ya”

Sekarang
“Ngapain mandii kan gak ada yang maraah?”
“Udah kebiasaan”
———————————————

Dahulu
“Tumben kemana-mana ngabarin”
“Iyaa perintah big bos”
“Biasanya disms lama balasnya”
“Maaf ya ma”

Sekarang
“Kok sudah sms?”
“Iya biar gak khawatir”
——————————————–

Dahulu
“Tumben wangi parfum”
“Iya amanat atasan”
“Biasanya ancur”
“Ampun ma”

Sekarang
“masih wangi aja”
“Gak enak kalo bau”
———————————————

Dahulu
“Tumben gak jajan”
“Disuruh nabung ma kopral”
“Biasanya suka beliin mama jajan”
“Minggu depan ya”

Sekarang
“Tumben gak jalan”
“Berhemat biar beli lainnya”
———————————————

Dahulu
“Tumben minum kopi?”
“Nemenin bang Jendral”
“Disuruh nemenin ayah gak mau”
“Gak asyik”

Sekarang
“Tumben nemenin ayah minum kopi”
“Kangeen ayah”
———————————————

Dahulu
“Tumben bangun jam 4”
“Sekalian bangunin si aa'”
“Biasanya jam 5 baru bangun”
“Malass dulu ma”

Sekarang
“Masih bangun jam 4 aja”
“Sekalian olah raga ma”
———————————————

Dahulu
“Tumben matanya merah”
“Bertengkar”
“Ooooooo”

Sekarang
“Kenapa masih merah?”
“Kangeen”
———————————————

Dahulu
“Pilek gak sembuh-sembuh”
“Kedinginan begadang”
“Dasar”

Sekarang
“Pilek terus ih”
“Berdoa”
———————————————

Dan akan terus ada dahulu dan sekarang yang bila disebutkan akan memakan berhalam halaman.
Semua tentangmu telah menjadi sebuah rutinitas dan kebiasaan hingga susah sekali tidak menginggatmu dari mulai matahari terbit hingga bintang terlelap.

Dan akan terus ada kamu , selalu !

Mencoba kembali berkata “rindu ini datang selalu tiba-tiba” .

Rumah Pohon,
7 Januari 2014
17.00 wib

Posted from WordPress for BlackBerry.

Advertisements