“Mbak bisa anterin aku nemuin pacarku jumat”
“Jam berapa”
“Jam 7 mbak”
“Aku private dulu selesai private aku jemput kamu”
“Oke”

Hari jumat siang
“Mbak nanti sampeyan samperin dulu mas-ku dihotel ya nanti aku nyusul”
“Gak mau ah”
“Please mbak cuma sebentar aja”
“Gak ah lagian bolak balik capek”

Dua jam kemudian
“Mbak aku harus nunggu temanku dari jogja jadi aku datangnya telat, sampeyan ke hotel dulu mandii disana ngobrol ma mas-ku, nanti aku nyusul”

Setengah jam berselang
“Mbak sudah ditunggu nanti aku nyusul jam 8”
“Lho lho katanya berangkat jam 7 sama sama”
“Temanku telat jadi nunggu sampai jam 8 nanti aku nyusul naik becak”
“Lho lho dia pacarmu harusnya kamu tahu dong prioritas buat pacarmu yang jauh jauh datang dari luar kota”
“Gak ada prioritas kita semua sahabat, mbak gak usah sungkan anggap dia sahabat mbak sendiri”
“Wah lek tau kayak gini mending kemarin aku gak mau nganterin kamu , perjanjiannya kan aku ngaterin kamu ketemu pacarmu bukan aku yang ketemu pacarmu”
“Mbak hujaan dicancel aja ketemuannya”
“Terserah”

Beberapa menit kemudian
“Mbak aku tunggu dikost ya”
“Jadi ?”
“Îγα™”
“Jam berapa ?”
“Sekarang”
“Katanya nunggu temanmu”
“Gak jadi mbak”

Aku melaju bersama satu orang teman untuk berjaga-jaga, dan ternyata dia berangkat naik sepeda motor sendiri, sebenarnya dia bisa kan berangkat sendiri untuk ketemu pacarnya lantas untuk apa aku ?

Temankah seperti itu ???
Silahkan menilai sendiri

Alhamdulillah, masih ada teman lain yang berbaik hati mau mengantarku.

Rumah Pohon,
28 Januari 2014
06.00 wib

Posted from WordPress for BlackBerry.

Advertisements